HEADLINERAGAM

Dua Oknum Perusuh Dilaporkan ke Bareskrim

×

Dua Oknum Perusuh Dilaporkan ke Bareskrim

Sebarkan artikel ini

JAKARTA — Kisruh di dalam tubuh organisasi Pemuda Panca Marga belum juga mendapatkan titik terang. Pasalnya, dua oknum AK dan ASW, diduga kuat telah merubah faham dengan cobaan kudeta terhadap ketua umum resmi dan juga memalsukan kop surat dan stempel organisasi berdampak pada laporan polisi.

Keduanya diduga telah menimbulkan kegaduhan pasca bergesernya kepemimpinan H. Abraham Lunggana, dan berlanjut dengan digantikannya oleh Samsudin Siregar.

Tokoh muda asal Medan tersebut akhirnya terpilih sebagai Ketua Umum Pemuda Panca Marga, menggantikan Abraham Lunggana alias Haji Lulung.

Terpilihnya Samsudin menjadi Ketum PPM Masa bakti 2019 – 2024 berdasarkan keputusan Musyawarah Nasional PPM ke X yang digelar di Jakarta 5 – 6 September 2019 lalu.

Samsudin terpilih secara aklamasi, setelah dua calon lainnya tidak mengembalikan formulir berkas pencalonan.

Kebijakan organisasi menggelar rapat pleno untuk melakukan penyegaran pengurus pada tanggal 19 Juni 2021 di Markas Besar PPM Pusat, Wisma Lumbini.

Hal tersebut di ungkapkan oleh Eddy Rusli, Ketua Bidang Media Massa PPM Pusat. Ia mengatakan, adanya percobaan kudeta dan tak mengakui ketua umum merupakan pembangkangan.

“Tak hanya membangkang, kedua oknum ini sudah kami somasi dua kal,i tapi tak di balas. Dan akhirnya kami laporkan ke polisi atas dugaan pemalsuan dokumen untuk menggelar Rapim abal-abal di sebuah hotel wilayah Sunter,” ungkap Eddy.

Surat LP bernomor LP/B/0027//I/2022/SPKT/BARESKRIM POLRI, membuktikan bahwa pengurus PPM Pusat sangat serius mengembalikan marwah organisasi sesuai keingingan bersama.

Dikatakan Eddy, saat ini PPM masih solid di bawah kepemimpinan Samsudin Siregar. Dan kini, lantaran tak ada itikad baik dari kedua oknum untuk mengklarifikasi, akhirnya dilaporkan.

“Berdasarkan rapat pleno pada tanggal 19 Juni dan 4 Juli 2021, kedua orang ini sudah diberhentikan dari kepengurusan organisasi PPM. Lalu setelahnya, mereka malah membuat Rapim abal-abal dengan mengundang pengurus daerah tingkat Provinsi, dengan menggunakan stempel palsu dan kop surat yang diduga dipalsukan,” bebernya.

Ketua Umum Pemuda Panca Marga, Samsudin Siregar mengungkapkan, laporan ke Bareskrim Polri untuk memberikan efek jera, agar tak main-main dengan organisasi.

“Mereka ini mencari keuntungan dengan menjual nama besar organisasi. Entah apa yang mereka cari? Intinya itu mereka sudah membuat gaduh organisasi PPM. Maka dari itu kami melaporkan,” tutur Samsudin yang kerap disapa Samsir itu.

Samsir menjelaskan, upaya pemalsuan dokumen penting organisasi berujung pidana sebagaimana yang di maksud dengan pasal 263 KUHP.

“Jika kami tak mengambil langkah hukum, suluruh jajaran PPM Pusat, PD, PC dapat terhasut oleh gerakan kedua orang ini. Oleh karena itu, kami ini sudah berusaha semaksimal mungkin untuk merangkul anggota PPM se Indonesia. Semoga kita makin solid, mari kita jalankan program yang akan berdampak pemberdayaan,” ujar Samsir saat di konfirmasi oleh wartawan melalui sambungan WhatsAppnya (24/1/2022)

Ia juga berharap, pihak kepolisian dalam hal ini Bareskrim Polri dapat bekerja secara profesional dan lekas menangkap kedua oknum yakni AK, dan ASW kemudian di adili sesuai dengan perbuatannya. (*)

Sumber : PPM Pusat